Woodstock Oxfordshire

7 Fakta Sejarah yang Tidak Anda Ketahui Tentang Roma

Anda telah melihat Colosseum, melemparkan beberapa perak di Trevi dan duduk di Tangga Spanyol. Anda memiliki pengetahuan Roma Anda, benar? Tidak terlalu. Dari bagian rahasia hingga teknik pewarnaan rambut yang dipertanyakan. 7 fakta sejarah tentang Kota Abadi Italia ini akan mengejutkan Anda.

1. Orang-orang Tinggal di Colosseum Pada Abad Pertengahan

Setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi, Colosseum digunakan sebagai istana, kuburan dan bahkan sebagai kompleks perumahan di Abad Pertengahan. Menyewa ruang dari para biarawan biara terdekat, para penghuni membangun dinding batu di beberapa area untuk membagi ruang. Sementara pusat Colosseum berfungsi sebagai ruang komunal seperti halaman. Kompleks itu – yang juga memiliki kandang, bengkel, dan pipa pembuangan limbah yang dibuat dari terra cotta – merupakan bangunan yang tepat. Tetapi setelah gempa bumi pada 1349, reruntuhan kuno ditinggalkan demi bangunan yang lebih aman untuk dipanggil pulang. Colosseum kemudian menjadi rusak sampai upaya pemulihan dimulai pada akhir 1900-an.

2. Terowongan Bawah Tanah yang Penuh Dengan Tengkorak dan Tulang

Beberapa terowongan pemakaman tertua di dunia, katakombe Roma saat ini masih diwarnai dengan misteri. Terletak tepat di luar tembok kota, katakombe terjun tujuh tingkat di bawah permukaan tanah, dan berasal dari abad pertama. Pertama kali dibangun oleh komunitas Yahudi, dan kemudian oleh orang-orang Kristen, bagian-bagian itu diadopsi untuk mematuhi hukum penguburan Roma yang ketat. Karena takut menyebarkan penyakit, pemerintah Romawi melarang penguburan di dalam batas kota. Sebaliknya, mendorong kebiasaan kremasi kafir yang populer. Dengan ratusan ribu jenazah yang sekarang terbaring di bawah kota, tampaknya kelompok-kelompok agama tidak terombang-ambing.

3. Seorang Pria Ditangkap Karena Mengambil Uang dari Trevi Fountain Selama Beberapa Dekade

Sekitar €3.000 dalam bentuk koin dilemparkan ke dalam air mancur paling ikonik di dunia setiap hari, meskipun bahkan lima puluh tahun yang lalu, ada uang yang dibuat dari harapan dan impian para pelancong. Tanyakan saja kepada Roberto Cecelletta, yang ditangkap pada 2002 setelah 34 tahun mengumpulkan uang receh dari air mancur menggunakan jaring ikan dan garu. Menurut laporan, Cecelletta bekerja enam hari seminggu di pagi hari, dan kadang-kadang menerima €850 sehari. Saat ini, dana dikumpulkan setiap malam oleh pekerja kota dan disumbangkan untuk amal.

4. Roma Tidak Menjadi Bagian dari Italia Hingga Tahun 1870

Pada akhir abad ke-19, peperangan antara Roma yang merdeka dan Italia telah berlangsung selama beberapa dekade, dengan Kota Abadi terus berpegang teguh pada kemerdekaannya. Pada 1870, goncangan itu baik dan benar-benar naik. Pada tanggal 2 Oktober, di bawah pengepungan oleh tentara Italia, Roma secara resmi dianeksasi ke dalam Kerajaan Italia. Untuk Roma yang pahit, ada satu sisi positifnya; kota diucapkan ibu kota baru Italia, mengambil gelar dari Florence.

5. Pewarnaan Rambut di Roma Kuno Jauh dari Standar Modern

Kedua gadis berambut merah dan pirang lebih bersenang-senang di Roma kuno! Wanita menggunakan lemak kambing dan abu kayu beech untuk mengubah rambut mereka menjadi warna populer ini.

6. Jalan Rahasia yang Mengarah Keluar dari Vatikan Sebenarnya Ada

Disebutkan dalam novel Dan Brown, Angels and Demons. Passetto di Borgo ada dalam kehidupan nyata maupun dalam fiksi. Menuju dari Kota Vatikan ke Castel Sant ‘Angelo, koridor sepanjang 800 meter ini pertama kali dibangun pada 1277 dan telah menjadi rute pelarian praktis bagi Paus dalam bahaya dua kali selama bertahun-tahun.

7. Gladiator Memiliki Persaingan Ketat

Mempertimbangkan jumlah film-film Hollywood yang menampilkan rongsokan bermerek pedang dan jempol ke atas, jempol ke bawah, mudah untuk menganggap pertempuran Gladiator adalah pertunjukan publik paling populer di zaman Romawi. Namun, kapasitas kursi menceritakan kisah yang berbeda. Ya, arena pertarungan gladiator, Colosseum – yang saat itu dikenal sebagai amfiteater Flavia – sangat besar, tetapi Circus Maximus (rumah bagi balap kereta) bahkan lebih besar. Arkeolog modern memperkirakan bahwa Colosseum dapat menampung 50.000 penggemar di arena ini. Sementara sekitar 250.000 bisa menonton balap kereta di Circus Maximus.